Download Struktur Organisasi Panwascam.cdr

Struktur Organisasi Pani tia Pengawas Pemilu Tingkat Kecamatan (PANWASCAM) 2018/2019 |Panitia Pengawas Pemilu merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari rangkaian suksesi Pemilihan Umum, baik itu PILKADA, PILGUB, Pileg, Maupun Pemilihan Presiden. Lembaga ini dibentuk sebagai upaya penegakkan Pemilihan Umum Yang Jujur dan Adil. 
Bagi sobat yang terpilih menjadi pengurus Panitia Pengawas Pemilu (PANWASLU Kecamatan) wajib tahu dong tugas. wewenang Panwascam sesuai dengan posisi yang diamanahkan. Biar sobat bisa menjalankan tugasnya dengan penuh pengabdian dan tanggung jawab sesuau dengan TUPOKSI masing-masing. Untuk terwujudnya organisasi yang kredibel dibentuklah struktur organisasi Panwascam sesuai dengan tugas dan kewenangannya masing-masing. Nah... bagi sobat yang dapat tugas mengurusi administrasi atau kesekretariatan, saya berikan file Struktur Organisasi Panwascam dalam format CDR  Corel X4. Sobat ga perlu ribet buat bagan, apalagi yang belum mahir, dijamin lama... Sedot saja gratis di bawah ini yah... sobat tinggal edit sesuaikan, gampang kan....

Download Juga :

  1. Spanduk Plang Sekretariat Panwascam.cdr 
  2. Banner Tugas dan Fungsi Divisi Panwascam.cdr 
Struktur Organisasi Panwascam.cdr

Berdasarkan Undang Undang Nomor 8 Tahun 2015 tentang Perubahan atas Undang Undang Nomor 1 Tahun 2015 Tentang Penetapan Perpu Nomor 1 Tahun 2014 tentang Pemilihan Gubernur, Bupati, dan Walikota menjadi Undang Undang

Pasal 33

Tugas dan wewenang Panwas Kecamatan dalam Pemilihan meliputi :

a. mengawasi tahapan penyelenggaraan Pemilihan di wilayah Kecamatan yang meliputi:

1. pemutakhiran data Pemilih berdasarkan data kependudukan dan penetapan Daftar Pemilih Sementara dan Daftar Pemilih Tetap;

2. pelaksanaan Kampanye;

3. perlengkapan Pemilihan dan pendistribusiannya;

4. pelaksanaan pemungutan dan penghitungan suara hasil Pemilihan;

5. penyampaian surat suara dari TPS sampai ke PPK;

6. proses rekapitulasi suara yang dilakukan oleh PPK dari seluruh TPS; dan;

7. pelaksanaan penghitungan dan pemungutan suara ulang, Pemilihan lanjutan, dan Pemilihan susulan;

b. mengawasi penyerahan kotak suara tersegel kepada KPU Provinsi dan KPU Kabupaten/Kota;

c. menerima laporan dugaan pelanggaran terhadap tahapan penyelenggaraan Pemilihan yang dilakukan oleh penyelenggara Pemilihan sebagaimana dimaksud pada huruf a;

d. menyampaikan temuan dan laporan kepada PPK untuk ditindaklanjuti;

e. meneruskan temuan dan laporan yang bukan menjadi kewenangannya kepada instansi yang berwenang;

f. mengawasi pelaksanaan sosialisasi penyelenggaraan Pemilihan;
g. memberikan rekomendasi kepada yang berwenang atas temuan dan laporan mengenai tindakan yang mengandung unsur tindak pidana Pemilihan; dan
h. melaksanakan tugas dan wewenang lain yang diberikan oleh peraturan perundang-undangan.

Pasal 34


Dalam Pemilihan, Panwas Kecamatan wajib:

a. bersikap tidak diskriminatif dalam menjalankan tugas dan wewenangnya;

b. menyampaikan laporan kepada Panwas Kabupaten/Kota berkaitan dengan adanya dugaan tindakan yang mengakibatkan terganggunya tahapan penyelenggaraan Pemilihan di tingkat Kecamatan;

c. menyampaikan laporan pengawasan atas tahapan penyelenggaraan Pemilihan di wilayah kerjanya kepada Panwas Kabupaten/Kota;

d. menyampaikan temuan dan laporan kepada Panwas Kabupaten/Kota berkaitan dengan adanya dugaan pelanggaran yang dilakukan oleh PPK yang mengakibatkan terganggunya penyelenggaraan tahapan Pemilihan di tingkat Kecamatan; dan

e. melaksanakan kewajiban lain yang diberikan oleh peraturan perundang-undangan.


Pasal 35

Tugas dan wewenang PPL meliputi:

a. mengawasi tahapan penyelenggaraan Pemilihan di tingkat Desa atau sebutan lain/Kelurahan yang meliputi:

1. pelaksanaan pemutakhiran data Pemilih berdasarkan data kependudukan dan penetapan Daftar Pemilih Sementara, daftar Pemilih hasil perbaikan, dan Daftar Pemilih Tetap;

2. pelaksanaan Kampanye;

3. perlengkapan Pemilihan dan pendistribusiannya;

4. pelaksanaan pemungutan suara dan proses penghitungan suara di setiap TPS;

5. pengumuman hasil penghitungan suara di setiap TPS;

6. pengumuman hasil penghitungan suara dari TPS yang ditempelkan di sekretariat PPS;

7. penyampaian surat suara dari TPS sampai ke PPK; dan

8. pelaksanaan penghitungan dan pemungutan suara ulang, Pemilihan lanjutan, dan Pemilihan susulan.

b. menerima laporan dugaan pelanggaran terhadap tahapan penyelenggaraan Pemilihan yang dilakukan oleh penyelenggara Pemilihan sebagaimana dimaksud pada huruf a;

c. meneruskan temuan dan laporan dugaan pelanggaran terhadap tahapan penyelenggaraan Pemilihan sebagaimana dimaksud pada huruf b kepada instansi yang berwenang;

d. menyampaikan temuan dan laporan kepada PPS dan KPPS untuk ditindaklanjuti;

e. memberikan rekomendasi kepada yang berwenang atas temuan dan laporan tentang adanya tindakan yang mengandung unsur tindak pidana Pemilihan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan;
f. mengawasi pelaksanaan sosialisasi penyelenggaraan Pemilihan; dan
g. melaksanakan tugas dan wewenang lain yang diberikan oleh Panwas Kecamatan.

Pasal 36

Dalam Pemilihan, PPL wajib:

a. bersikap tidak diskriminatif dalam menjalankan tugas dan wewenangnya;

b. menyampaikan laporan kepada Panwas Kecamatan berkaitan dengan adanya dugaan tindakan yang mengakibatkan terganggunya tahapan penyelenggaraan Pemilihan di tingkat Desa atau sebutan lain/Kelurahan;

c. menyampaikan temuan dan laporan kepada Panwas Kecamatan berkaitan dengan adanya dugaan pelanggaran yang dilakukan oleh PPS dan KPPS yang mengakibatkan terganggunya penyelenggaraan tahapan Pemilihan di tingkat Desa atau sebutan lain/Kelurahan;

d. menyampaikan laporan pengawasan atas tahapan penyelenggaraan Pemilihan di wilayah kerjanya kepada Panwas Kecamatan; dan

e. melaksanakan kewajiban lain yang diberikan oleh Panwas Kecamatan.
Pasal 27 ayat (3) Tugas dan wewenang Pengawas TPS: a. mengawasi persiapan pemungutan dan penghitungan suara; b. mengawasi pelaksanaan pemungutan suara; c. mengawasi persiapan penghitungan suara; d. mengawasi pelaksanaan penghitungan suara; e. menyampaikan keberatan dalam hal ditemukannya dugaan pelanggaran, kesalahan, dan/atau penyimpangan administrasi pemungutan dan penghitungan suara; dan f. menerima salinan berita acara dan sertifikat pemungutan dan penghitungan suara. (4) Kewajiban Pengawas TPS: a. menyampaikan laporan hasil pengawasan pemungutan dan penghitungan suara; b. menyampaikan laporan dugaan pelanggaran pidana pemilihan yang terjadi di TPS kepada Panwas Kecamatan melalui PPL; c. menyampaikan dokumen hasil pemungutan dan penghitungan suara kepada PPL; dan d. melaksanakan kewajiban lain yang diperintahkan oleh ketentuan peraturan perundang-undangan.


Berdasarkan Ketentuan Pasal 6 Peraturan Badan Pengawas Pemilihan Umum Republik Indonesia Nomor 2 Tahun 2015 Tentang Perubahan Atas Peraturan Badan Pengawas Pemilihan Umum Nomor 11 Tahun 2014 tentang Pengawasan Pemilihan Umum

1.      (4) Panwaslu Kecamatan melakukan pengawasan terhadap :

a. tahapan penyelenggaraan Pemilu di wilayah kecamatan atau nama lain yang meliputi:

1. pemutakhiran data pemilih berdasarkan data kependudukan dan penetapan daftar pemilih sementara dan daftar pemilih tetap;

2. verifikasi partai politik calon Peserta Pemilu;

3. proses pencalonan yang berkaitan dengan persyaratan dan tata cara pencalonan serta verifikasi faktual dukungan calon perseorangan gubernur, bupati atau walikota;

4. pelaksanaan kampanye di wilayah kerjanya;

5. perlengkapan logistik Pemilu dan pendistribusiannya;

6. pelaksanaan pemungutan dan penghitungan suara;

7. pergerakan surat suara dari TPS sampai ke PPK;

8. proses rekapitulasi suara yang dilakukan oleh PPK dari hasil rekapitulasi di seluruh PPS; dan

9. pelaksanaan penghitungan dan pemungutan suara ulang, Pemilu lanjutan, dan Pemilu susulan.

b. menindaklanjuti Emuan dan Laporan Pelanggaran Pemilu;

c. pelaksanaan sosialisasi penyelenggaraan Pemilu;

d. pelaksanaan tindaklanjut rekomendasi Pengawas Pemilu; dan

e. pelaksanaan pengawasan sebagaimana dimaksud huruf a, huruf b, dan huruf c berdasarkan perintah Panwaslu Kabupaten/Kota.

2.      (5) Pengawas Pemilu Lapangan melakukan pengawasan terhadap :

a. tahapan penyelenggaraan Pemilu di tingkat desa atau nama lain/kelurahan yang meliputi:

1. pelaksanaan pemutakhiran data pemilih berdasarkan data kependudukan dan penetapan daftar pemilih sementara, daftar pemilih hasil perbaikan, dan daftar pemilih tetap;

2. verifikasi partai politik calon Peserta Pemilu;

3. verifikasi faktual dukungan calon perseorangan gubernur, bupati atau walikota;

4. pelaksanaan kampanye di wilayah kerjanya;

5. perlengkapan logistik Pemilu dan pendistribusiannya;

6. pelaksanaan pemungutan suara dan proses penghitungan suara di setiap TPS;

7. pengumuman hasil penghitungan suara di setiap TPS;

8. pengumuman hasil penghitungan suara dari TPS yang ditempelkan di sekretariat PPS;

9. pergerakan surat suara dari TPS sampai ke PPK; dan

10. pelaksanaan penghitungan dan pemungutan suara ulang, Pemilu lanjutan, dan Pemilu susulan.

b. menindaklanjuti Temuan dan Laporan Pelanggaran Pemilu;

c. pelaksanaan sosialisasi penyelenggaraan Pemilu;

d. pelaksanaan tindaklanjut rekomendasi Pengawas Pemilu; dan
e. pelaksanaan pengawasan sebagaimana dimaksud huruf a, huruf b, huruf c, dan huruf     d berdasarkan perintah Panwaslu Kabupaten/Kota melalui Panwaslu Kecamatan.

3.      (5a) Pengawas TPS dalam membantu PPL dalam melakukan pengawasan mempunyai tugas dan wewenang :

a. mengawasi persiapan pemungutan dan penghitungan suara;

b. mengawasi pelaksanaan pemungutan suara;

c. mengawasi persiapan penghitungan suara;

d. mengawasi pelaksanaan penghitungan suara;

e. menyampaikan keberatan dalam hal ditemukannya dugaan pelanggaran, kesalahan, dan/atau penyimpangan administrasi pemungutan dan penghitungan suara;

f. menerima salinan berita acara dan sertifikat pemungutan dan penghitungan suara; dan

g. melaksanakan tugas dan wewenang lain yang diberikan oleh PPL sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
Subyek Penanggungjawab Pemilihan
1.  Pengawasan penyelenggaraan pemilihan Bupati dan Wakil Bupati menjadi tanggungjawab  bersama antara Bawaslu, Bawaslu Propinsi, Panwas Kabupaten, Panwas Kecamatan, PPL dan Pengawas TPS.
2. Masyarakat Publik terdiri dari Pemilih, Peserta, Pemantau, LSM, Perguruan Tinggi serta masyarakat umum
loading...

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Download Struktur Organisasi Panwascam.cdr"

Post a Comment